Badan Bertindak Mahasiswa Negara

Kebangkitan Mahasiswa Memimpin Perubahan

  • Subscribe

  • BBMN

    Badan Bertindak Mahasiswa Negara (BBMN) ditubuhkan pada tahun 1986 idea daripada Prof. Dr Zulkifli Yaakob. Sejak penubuhannya, BBMN menjadi medan perhimpunan YDP MPP universiti diseluruh negara. Kini walaupun kampus-kampus dimanipulasi oleh puak aspirasi, namun begitu BBMN terus bergerak dimana ianya menjadi medan berkumpulnya ahli Majlis Perwakilan Mahasiswa yang mewakili Pro-Mahasiswa di seluruh negara.

Posts Tagged ‘AUKU’

AUKU : 2R ‘RETORIK ATAU REALITI’

Posted by bbmn on August 6, 2008

Menteri Pengajian Tinggi telah mengumumkan akan membuat pindaan baru terhadap Akta Universiti Kolej Universiti (AUKU) 1971 berhubung dengan jemputan wakil pemimpin parti politik dan juga perkara mengenai penglibatan mahasiswa di dalam organisasi luar yang tidak terlibat dengan politik. Pada hemat saya, pindaan ini merupakan tindakan berhati-hati kerajaan pusat agar pihak mereka tidak menjadi mangsa AUKU sepertimana mereka menjadikan mahasiswa yang dilabel pembangkang sebagai mangsa AUKU sekarang ini, sekiranya Pakatan Rakyat (PR) benar-benar dapat mengambil-alih kerajaan Malaysia menjelang 16 September kelak.

Berdasarkan senario tersebut, saya dapat merasakan kerajaan sekarang sudah bersedia untuk menjadi pembangkang. Mereka cukup risau sekiranya AUKU tidak sempat dipinda sebelum PR merampas takhta pemerintahan kerajaan sekarang, kerana AUKU mungkin akan dimanipulasi oleh kerajaan PR pula untuk menyekat gerakan politik ke dalam kampus suatu hari nanti. Tambahan pula mahasiswa pro-aspirasi yang mereka kaderkan tidak mampu menjadi front-liner untuk berdepan dengan akta-akta yang mereka reka sendiri berbanding mahasiswa yang tidak sehaluan dengan mereka seperti pro-mahasiswa yang lebih kritis pemikiran mereka. Lihat sahaja performance MPP/MPM yang dipimpin oleh golongan aspirasi, sangat mengecewakan. Hiburan didaulatkan kebajikan ditalkinkan.

Apatah lagi semasa AUKU di tangan mereka pun, ramai kader-kader mereka gagal mempertahankan diri apabila berhadapan dengan mahasiswa yang tidak sealiran idealisme dengan mereka, walaupun mereka rasakan AUKU dapat menolong mereka melenyapkan mahasiswa kononnya pembangkang. Saya sangat berharap agar suara mahasiswa diberi ruang sepenuhnya, bukannya disekat dengan mewujudkan berbagai-bagai akta yang tidak masuk akal. Tindakan ini sudah pasti akan menyusahkan pembangunan nilai mahasiswa. Sama ada pindaan ini suatu sandiwara politik atau realisme politik yang bakal menjadi realiti atau retorik sahaja, saya optimis mahasiswa sudah pun bersedia dengan revolusi yang bakal berlaku. Pedihnya hati tatkala dipermainkan sebegini. Selamat datang Malaysia Baru!

Oleh:-
Mursidi Amat
http://www.musliminmukhlisin.blogspot.com/

Advertisements

Posted in AUKU, Isu Mahasiswa/Kampus | Tagged: | Leave a Comment »

SEJAUH MANA PINDAAN AUKU MEMBERI MANFAAT KEPADA MAHASISWA DAN MASYARAKAT MALAYSIA

Posted by bbmn on August 1, 2008

AUKU

Sejak belakangan ini, terdapat banyak pihak yang membicara tentang Akta Universiti Kolej Universiti (AUKU). Beberapa minggu yang lalu, saya terbaca sebuah artikel yang ditulis oleh Prof. Datuk Dr. Zaini Ujang,

pindaan AUKU 2

Timbalan Naib Canselor Penyelidikan dan Inovasi Universiti Teknologi Malaysia di ruangan rencana Berita Harian yang bertajuk ‘Pindaan AUKU mampu lonjak standard pelajar IPT tempatan‘. Antara beberapa isi yang ditulis oleh beliau adalah, Tujuan pindaan AUKU, antara lain, untuk menjadikan institusi pengajian tinggi (IPT) tempatan lebih telus, berdaya maju dan berkembang dengan budaya ilmu yang mantap. Hal ini perlu kerana banyak amalan dan tatacara semasa yang dirangka sejak awal 1970-an tidak begitu relevan untuk pembangunan modal insan pasca abad ke-20, sekali gus membolehkan IPT tempatan bersaing pada peringkat antarabangsa. Sekiranya pembaca ingin membaca mengenai pandangan beliau, sila klik di sini.

khaled nordin dan AUKU
Selepas Menteri Pengajian Tinggi (Datuk Seri Khalid Nordin) merasmikan MPP IPTA 2008, beliau ada mengatakan mengenai pindaan AUKU yang dilakukan. Jemaah kabinet telah pun bersetuju untuk meminda AUKU, namun begitu mahasiswa masih tidak dibenarkan menganggotai atau terbabit dengan mana-mana organisasi atau parti politik, tetapi mereka boleh menganggotai persatuan atau pertubuhan tidak bertunjangkan politik. Klik di sini untuk berita penuh ‘Pemimpin Politik Boleh Masuk IPTA’. Tetapi, adakah mahasiswa masih lagi tidak boleh menyatakan sokongan, bangkangan, simpati atau perkara yang seumpama dengannya seperti mana yang termaktub dalam AUKU (yang belum dipinda) tidak disebut di berita tersebut.

TSKOHPada 28 Julai, Tan Sri Dr. Koh Tsu Koon menyatakan pandangannya mengenai AUKU dalam surat khabar The Star. Klik di sini untuk berita penuh . Beliau merasakan golongan ‘mahasiswa’ perlu didefinasikan semula agar hanya golongan tertentu sahaja yang akan terikat dengan AUKU.

Pada 29 Julai, Timbalan Menteri Pembangunan, Usahawan dan Koperasi, Datuk Saifuddin Abdullah berkata sebagai bekas pemimpin mahasiswa, beliau mengalu-alukan pindaan AUKU yang membenarkan pemimpin parti politik mendampingi mahasiswa, tetapi berharap mahasiswa dibenarkan menganggotai parti politik. Klik di sini untuk berita penuh . Beliau merasakan larangan untuk mahasiswa menganggotai politik berlawanan dengan prinsip pilihan raya umum.

Salah seorang Prof Madya daripada USM Pulau Pinang, Prof Madya Mohamad Md Yusoff turut memberikan pandangannnya. Klik di sini untuk berita penuh. Secara ringkasnya, beliau berpendapat bahawa pindaan AUKU ini mampu melonjakkan imej warga IPT tempatan. Beliau juga turut mengatakan bahawa biarlah universiti diperkasakan dengan sifat akauntabiliti, ketelusan, amanah dan sifat integriti yang tinggi nilainya. Inilah asas kecemerlangan universiti kita.

Sehingga kini, itulah di antara beberapa berita yang sempat dibaca oleh saya mengenai AUKU. Pada pandangan saya, pindaan AUKU ini adalah satu perkara yang sangat wajar, dan telah lama ditekankan oleh beberapa golongan mahasiswa antaranya GAMIS dan SMM, sehinggalah ditubuhkan Gerakan Mahasiswa Mansuhkan AUKU (GMMA). Terdapat beberapa akta dalam AUKU yang mengekang pergerakan pelajar hingga menyebabkan mereka hanya tertumpu tertumpu aktiviti dalam kampus sahaja.

Maka, persoalannya adalah, sejauh mana pindaan AUKU ini akan memberi manfaat kepada mahasiswa dan juga rakyat Malaysia? Pada hemat saya, jawapan bagi soalan ini bergantung kepada mahasiswa itu sendiri. Samada mereka masih lagi mahu berada di zon mereka pada masa ini, ataupun mereka mahu bangkit, dan menjadi sebuah golongan yang seringkali diperkatakan oleh pemimpin mahasiswa iaitu ‘mahasiswa : agen perubah masyarakat’.

Oleh :
Muhammad Hafiz

Posted in AUKU, Isu Mahasiswa/Kampus | Tagged: | Leave a Comment »